Wednesday, October 7, 2009

Semakin tinggi kedudukan, semakin kurang kestabilan

Salam...

Sahut pesanan kak g ni. Memang dah lama betul tak update blog ni. Ni lah manusia, mudah sangat lupa. Melayu ke, Arab ke, India, Cina pun sama... selagi nama manusia yang berasal dari perkataan Arab 'nasiya' yang bermaksud 'lupa'. Man+nasiya=manusia=orang yang pelupa!

Siang tadi, berbual dengan beberapa kawan guru yang baru jumpa di dewan peperiksaan PMR (kena jaga pelajar PMR exam tahun ni). Kisahnya bila guru berjumpa, tentulah pasal anak murid. Cerita beliau tentang pelajar sekarang yang terlalu sangat kurang ajarnya sampai melampau2. Selamba badak saja keluar depan2 pengetua untuk melepak dan merokok di luar kawasan sekolah. Dan pengetua itu hanya mampu memandang dan menggeleng kepala!

Dengan penuh emosi, guru tersebut (lelaki) telah meletakkan kesalahan, kejahatan, kebejatan anak-anak sekarang, pelajar-pelajar sekarang, sehinggalah mereka yang sudah besar sekarang, di bahu Menteri Pendidikan yang telah menjadi Menteri Dalam Negeri sekarang! Alasannya, dialah menteri yang mengharamkan rotan di sekolah, mengharamkan anak-anak itu dicuit dan dicubit oleh guru-guru yang mahu membetulkan kesilapan mereka, hingga mereka semua kini menjadi terlalu kurang ajar dengan guru2 dan ibu bapa!

Saya sokong. Walaupun mungkin itu bukan faktornya seratus peratus, tapi mungkin lebih 80%!

Petangnya saya berpeluang berbicara dengan seorang bekas guru yang kini menjawat jawatan di Kementerian Pelajaran yang bertanggungjawab membuat kurikulum dan silibus baru (mungkin) bercakap mengenai tanggungjawabnya yang lebih besar dan bermakna berbanding seorang guru yang hanya mengajar atau bertugas di sekolah biasa.

Ya, memang tugas dan tanggungjawab mereka besar dan sesungguhnya amat besar. Semakin tinggi dan besar jawatan dan kedudukan mereka, khususnya para pembuat dasar, semakin besar tanggungan dan tanggungjawab yang terpaksa dipikul. Silap sedikit dalam membuat perhitungan, akibatnya juga sangat besar. Kalau seorang guru yang tersilap membuat keputusan, mungkin kesannya hanya di peringkat kelas atau sekolahnya sahaja, tapi mereka yang lebih 'besar' itu, kesannya lebih menyeluruh. Jika berpahala, pahalanya juga mungkin lebih besar, tapi jika tersilap hitungan atau keputusan, maka.... habis rosak punah satu generasi!

Kesimpulan: Kalau gayat berada di atas, tengok je lah dari bawah.. Atau pun, kalau sudah berada di atas, berhati2lah, dan berdoalah selalu supaya tidak jatuh ke bawah. Sakit sangat tu!



1 comment: